Ulama Inshafuddin Minta Kapolda Bersikap Tegas

BLANGPIDIE – Ulama Dayah Inshafuddin Kabupaten Abdya mendesak polisi segera menangkap dan memproses pelaku pengeroyokan Kepala Dinas Syariat Islam (Kadis SI) Kota Langsa, Ibrahim Latif bersama sejumlah personel Wilayatul Hisbah (WH).“Ulama Inshafuddin Abdya mengutuk keras tindakan terhadap tim penegakan syariat Islam di Langsa. Kapolda Aceh harus bersikap tegas memerintahkan aparat di jajarannya untuk menangkap dan memproses tersangka pelaku sampai tuntas,” tegas Ketua Pengurus Cabang (PC) Persatuan Dayah Inshafuddin Abdya, Tgk Kamaluddin kepada Serambi, Selasa (27/8).

Menurut Tgk Kamaluddin, ulama dayah di Abdya sangat terkejut dan prihatin mendapat informasi dari media massa bahwa Kadis SI Langsa, Ibrahim Latif menjadi korban tindak kekerasan dari sekelompok preman mabuk pada hiburan keyboard di Karang Anyar, Langsa Baro.

Tindakan preman tersebut, kata Tgk Kamaluddin, harus dilawan dengan hukuman beratkarena sudah secara terang-terangan unjuk gigi bahwa mereka anti-syarit Islam. “Kepada Ibrahim Latif kami serukan agar tidak mundur setepak pun dalam memperjuangkan tegaknya syariat Islam di Kota Langsa. Maju Terus, pantang mundur. Percayalah masih banyak di belakang yang siap berkorban,” kata Tgk Kamaluddin.

Tgk Kamaluddin juga mengajak kalangan ulama di Kota Langsa untuk terus memantau perkembangan dan kelanjutan proses hukum terhadap sekelompok pemuda tersebut. “Kita mendukung sepenuhnya aparat kepolisian untuk mengusut tuntas kasus tersebut,” tegasnya lagi.

Ketua  PC Persatuan Dayah Inshafuddin Kabupaten Abdya, itu juga meminta Gubernur dan Wakil Gubernur Aceh untuk segera memanggil ulama seluruh Aceh, sebagaimana dijanjikan dalam masa kampanye dulu, guna membahas atau membicarakan soal pelaksanaan syariat Islam di Aceh. “Kasus pengeroyokan Kadis SI Kota Langsa menjadi bukti bahwa ulama di Aceh perlu diajak bersama dalam pelaksanaan syariat Islam,” demikian Tgk Kamaluddin.

Wali Kota Langsa, Usman Abdullah SE terlihat sangat geram atas terjadinya tindak kekerasan terhadap Kadis Syariat Islam Kota Langsa, Ibrahim Latif dan personel WH saat membubarkan pesta keyboard.

“Saya akan panggil seluruh keuchik di seluruh Kota Langsa bersama unsur muspida untuk kepentingan penegakan syariat Islam. Semua pihak harus menegakkan syariat ini secara sungguh-sungguh. Kita tidak akan tolerir aksi-aksi premanisme yang secara terang-terangan menentang syariat Islam,” tandas pria yang akrab disapa Toke Seuem ini.(nun/yuh)(Sumber : Serambi Indonesia,Rabu 28/08/2013)

Tentang dayahinshafuddin

dayahinshafuddin
Pos ini dipublikasikan di Uncategorized. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s